Sebiji kek & lapis-lapis ingatan seorang sahabat.

Selamat Hari Raya buat anda semua! Semoga anda semua meraikan raya dalam serba gembira dan penuh kesyukuran tahun ini.

Tidak seperti tahun lalu, dimana bulan Ramadhan berada di kemuncak musim buah tempatan sehingga begitu banyak hasil dari kebun tidak sempat dinikmati -durian, manggis dan cempedak. Tahun ini kelihatannya, tidak begitu berhasil. Wallahualam.

Buah durian, samada dijadikan tempoyak, saya juga simpan beku isinya. Buat dimakan pada waktu keteringinan memanggil.

Dan kali ini, keteringinan itu pula saat datangnya, meminta pada sejenis kek yang jika ingin membuatnya, butuh masa dan tumpuan. Iaitu, kek lapis.

Ya, saya amat teringin menikmati Kek Lapis Durian. Oh! Yummsss…

Jadi, masih adakah agaknya stok beku durian musim lalu didalam deep freezer? Jeng..jeng…jeng… 😂

Yakin masih ada, saya meluang sedikit masa mencarinya dan berhasil menemukan sedikit. Sedikitnya itu kira-kira cukup 1 cawan isi sahaja, setelah dibuang biji. Yeszzzzah!

Dan seterusnya, bermulalah eksperimen Kek Lapis saya.

Bercerita tentang kerja membuat kek lapis, sejujurnya, bukan biasa. Amat jarang sekali dan seingatnya kali pertama dan (mungkin bukan) terakhir membuatnya adalah pada usia persekolahan. Menggunakan oven gas milik emak, berusaha keras membuat kek lapis asam manis berwarna pink-kuning. 😂😂 Dan selebihnya, tinggal sejarah. Mungkin kerana kelelahan menghadap oven yang panas pada usia itu membuatkan saya melupakan sahaja usaha yang sama pada tahun-tahun berikutnya. Hahaha

Sehinggalah baru-baru ini, ingatan itu datang memanggil dan perasaan ingin mencuba juga begitu kuat. Saya harus buat lagi! 💪💪

Alhamdulillah… inilah hasilnya. 

Saya sesuaikan sukatan bahan mengikut bahan utama -isi durian, sedia ada. Cukuplah untuk sebuah eksperimen. Hasilnya bagus, insyaAllah, musim durian nanti kita buat lagi. Gunakan isi durian yang segarrrrrr!

Kek Lapis Durian

Alhamdulillah…

Saya bereksperimen di malam hari pada waktu anak-anak lena diulit mimpi. 

Pada siang keesokannya, saya menyambut seorang tamu istimewa yang amat saya nanti-nantikan untuk bertemu. Beliau seorang sahabat lama zaman persekolahan yg sudah lama tidak bersua wajah dan hilang tanpa berita.

Syukur Alhamdulillah..

Kedua-duanya sangat istimewa. Sebiji kek lapis dan sebuah persahabatan yang penuh kemanisan dan kesabaran.


Catatan 12 Syawal.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s